7 Keistimewaan Bulan Sya’ban


Setelah Bualan Rajab, datang bulan Sya’ban. Bulan Sya’ban juge termasuk salahsatu bulan yang diagungkah dalam Islam. Pade malam Nisfu Sya’ban, Allah SWT turun ke langit dunie dan memberi syafaat (bantuan) bagi sape saje yang meminta pada malam itu hingge terbit Fajar. Rasulullah SAW pernah bersabda, “Jika terjadi malam nisfu Sya’ban, maka shalatlah kamu sekalian pade malam harinye, dan puaselah kamu sekalian pade siang harinye. Karena sesungguhnye Allah Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi turun pade malam tersebut ke langit dunie mulai dari terbenam matahari dan berfirman, yang artinya: “Apakah tidak ada orang yang meminta ampun, sehingga Aku mengampuninya? Apakah tidak ada orang yang meminta rezeki, sehingga Aku memberinya rezeki? Apakah tidak ada orang yang terkena bala, sehingga Aku dapat menyelamatkannya? Apakah tidak demikian, apakah tidak demikian, sehingga terbit fajar.”

Di antare keistimewaan ibadah pade bulan Sya’ban yang agung

7 Keistimewaan Puase Bulan Sya’ban:

  1. Menurut Imam Nawawi, pade hari nisfu Sya’ban (hari kelimebelas) tahun kedue Hijriyah, telah berlaku pertukaran kiblat umat Islam, yaitu dari Masjid Al-Aqsa ke Kab’bah di Masjid Al-Haram.
  1. Telah terjadi peperangan Bani Mustalik pada tahun kelime Hijrah.

Kemenangan berpihak kepade Islam dan terjadinye perang Badar yang terakhir pade tahun keempat Hijrah.

  1. Bulan Sya’ban merupakan bulan dimane amal-amal kite diangkat untuk dihadapkah kepade Tuhan.

Hal ini berdasarkan hadits riwayat An Nasai dan Abu Dawud dan ditashih oleh Ibnu Huzaimah dari Usamah bin Zaid, katenye;

“Aku berkata, Wahai Rasulullah, aku tidak melihat tuan berpuase dari satu bulan dari beberapa bulan seperti puase tuan di Bulan Sya’ban.”

Beliau menjawab, “Itu adalah bulan yang dilupakan oleh manusie antara bulan Rajab dan Ramadan. Bulan Sya’ban itu bulan amal-amal diangkat ke hadapan Tuhan semesta alam. Oleh karena itu, aku senang apabile amalku diangkat, sedangkah aku berpuase.”

  1. Bulan Membaca Al-Qur’an.

Diriwayarkan dari Anas ra, berkata,

“Adalah orang-orang muslim apabile masuk bulan Sya’ban, mereka membuka mushaf-mushaf Al Qur’an dan membacenye, mengeluarkan zakat dari harta mereka untuk memberi kekuatan kepade orang-orang yang lemah dan orang-orang miskin untuk melakukan puase Ramadan.”
Berkata Salamah bin Suhail, “Telah dikatakan bahwa bulan Sya’ban itu merupakan bulannye para qurra’ (pembaca Al Qur’an).”.

Dan adalah Habib bin Abi Tsabit apabila masuk bulan Sya’ban die berkata;

“Inilah bulannye para qurra’.”

Dari ‘Amr bin Qais Al-Mula’i apabile masuk bulan Sya’ban die menutup tokonye dan meluangkan waktu (khusus) untuk membace Al-Qur’an.”

  1. Bulannye Rasulullah SAW.

Hal ini berdasarkan sabda beliau yang berbunyi,

“Bulan Rajab itu adalah bulan Allah, bulan Sya’ban adalah bulanku dan bulan Ramadan adalah bulannye umatku.”

Rasulullah SAW pada setiap setiap malam tanggal 15 Sya’ban selalu melakukan shalat malam dengan sangat lame, menunaikan kewajiban bersyukur kepade Allah SWT, sehingge Al-Hafidh Al-Baihaqi dalam kitab Musnadnya meriwayatkan hadits dari A’isyah RA katanya,
“Rasulullah SAW pada suatu malam bangun, lalu melakukah shalat. Beliau memperlama sujud, sehingge aku mengira beliau telah wafat. Setelah aku melihat yang demikian itu aku bangun, sehingge menggerakkan ibu jari beliau, dan ibu jari beliau bergerak.”

  1. Pade setiap malam nisfu Sya’ban, Rasulullah SAW selalu mendo’akan umatnye, baik yang masih hidup maupun yang sudah meninggal. Dalam hal ini, Sayyidina Ali RA menceritakan sebagai berikut;

“Susungguhnye Rasulullah SAW keluar pade malam ini (malam nisfu sya’ban) ke Baqi’ (kuburan dekat masjid Nabawi) dan aku mendapatkan beliau dalam keadaan meminta ampun bagi orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan dan para syuhada.” Banyak hadits-hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bin Hambali dalam kitab musnad beliau, Imam At-Tirmidzi At-Thabrani, Ibnu Hibban, Ibnu Majah, Al Baihaqi dan An Nasai, yang menetapkan bahwa Rasulullah SAW adalah memuliakan malam Nisfu Sya’ban dengan memperbanyak shalat, do’a dan istighfar.

Jadi, bukanlah perbuatan bid’ah dan bukan pule perbuatan aneh jika malam nisfu Sya’ban dijadikan malam untuk banyak berzikir, berdo’a dan istighfar dan melakukah shalat bagi kaum muslimin.

  1. Bulan turunnye Allah SWT ke muka bumi.

Rasulullah SAW pernah bersabda, yang artinya: “Jika terjadi malam nisfu Sya’ban, maka shalatlah kamu sekalian pade malam harinye, dan puaselah kamu sekalian pade siang harinye. Karena sesungguhnye Allah Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi turun pade malam tersebut ke langit dunie mulai dari terbenam matahari dan berfirman;

“Apakah tidak ada orang yang meminta ampun, sehingge Aku mengampuninye? Apakah tidak ada orang yang meminta rezeki, sehingge Aku memberinye rezeki? Apakah tidak ada orang yang terkena bala, sehingge Aku dapat menyelamatkannye? Apakah tidak demikian, apakah tidak demikian, sehingga terbit fajar.”

Imam Al-Ghazali mengistilahkan malam Nisfu Sya’ban sebagai malam yang penuh syafa’at (pertolongan). Menurut Al Ghazali, pada malam ke-13 di bulan Sya’ban, Allah SWT memberikah tige syafa’at kepade hamba-hambanye. Sedangkah pade malan ke-14, seluruh syafa’at itu diberikah secare penuh. Subhanallah..

Dengan demikian, pade malam ke-15, umat Islam dapat memiliki banyak sekali kebaikan sebagai penutup catatan amalnye selame satu tahun. Karena pade malam ke-15 bulan Sya’ban inilah catatan perbuatan manusie penghuni bumi akan dinaikkan ke hadapan Allah SWT.

Akhir kate, Selamat Berburu Amal Saleh di Bulan Sya’ban, terutame di malam Nisfu Sya’ban (malam tanggal 15). Mudah-mudahan ade manfaate. Wassalam. (*)

Previous Puting Beliung Sapu Atap Rumah Warga
Next Kabel Penerangan Bahayakan Warga