Hati-Hati ! Jadi DPR Dide Jadi DPR Itu Kehendak Allah Jangan Sampai Setres Karene Pemerintah Sudah Menyiapkan Rumah Sakit Jiwa


Kehendak Allah atau Kehendak Tuhan, Rencane Tuhan adalah suatu konsep tentang rencane oleh Tuhan yang terjadi terhadap seluruh makhluk ciptaan-Nye, seperti manusie, malaikat, jin, hewan maupun benda seluruhnye. Temasuk Caleg DPR.

 

Kehendak Tuhan menurut Islam

Kehendak Allah atau Iradah Allah, adalah salahsatu sifat dari sifat-sifat Allah di dalam aqidah Islam dan termasuk Rububiyah-Nye (Lordship). Allah berkehendak akan terjadinye (atau tidak terjadinye) sesuatu terhadap makhluknya. Memahami kehendak Allah ini merupakan bagian dari beriman kepada takdir Allah, Qadha dan Qadar-Nye. Umat Islam meyakini bahwa segale yang terjadi di alam ini adalah dalam kehendak dan dengan sepengetahuan Allah dan tidak ade satupun peristiwa yang terjadi di luar kehendak Allah.

 

Allah melakukan ape saje yang dikehendaki-Nye. Die tidaklah mewujudkan sesuatu kecuali sebelumnye telah menghendaki-Nye. Apapun yang dikehendaki-Nye dan dilakukan-Nye adalah selalu bersifat baik dan terpuji, sedangkan perbuatan ciptaannye kadang perbuatan terpuji dan kadang tercele. Barangsiape meyakini bahwe manusie melakukan dan menciptakan perbuatannye sendiri tanpa adenye kehendak takdir Allah, atau bahwa Allah hanya menciptakan kebaikan namun tidak menakdirkan kejahatan, maka orang tersebut same saje mengatakan adenye pencipta lain selain Allah, yaitu pencipta kejahatan.

 

Jenis kehendak Allah

Kehendak Allah di dalam Islam terbagi menjadi due bagian, yaitu:

Iradah Kauniyah Qadari (Kehendak yang pasti terjadi)

Iradah Kauniyah Qadari, kehendak Kauni atau Masyiah adalah kehendak Allah terhadap perbuatan-Nye, baik yang dikehendaki-Nye dan dilakukan-Nye tersebut disukai-Nye ataupun dibenci-Nye. Iradah Kauniyah adalah kehendak Allah yang pasti terjadi pada seluruh makhluknye secare mutlak, tidak ada pilihan lain bagi makhluknye kecuali takdir ini harus terjadi. Iradah Kauni terjadi pada seluruh makhluknye, baik kepada hamba-Nye yang dicintai-Nye maupun yang dibenci-Nye, makhluk yang beriman maupun yang ingkar (kafir). Allah berkehendak untuk memberi petunjuk dan juga menyesatkan hamba yang dikehendakinye. Allah menakdirkan kebaikan dan kecelakaan bagi makhluknye. Allah menghendaki adanye hamba yang kaya atau miskin, sehat atau sakit, cantik atau cacat, raja atau rakyat, beriman atau kafir. Semua terjadi karena hikmah-Nye dan agar terjadi interaksi kehidupan di muka bumi. Segale yang telah terjadi dalam sejarah dunia kite adalah kehendak Kauni Allah yang telah dan pasti terjadi dan tidak akan ade dunie aternatif (Alternate world/realitas alternatif).

 

Sebagian contoh Iradah Kauniyah:

  1. Secara Kauni, Allah menghendaki (menakdirkan) Abu Bakar beriman kepada ajaran Nabi Muhammad SAW, dan Allah menyukai keimanan Abu bakar tersebut.
  2. Allah menakdirkan Iblis membangkang perintah-Nye untuk sujud terhadap Adam, dan Allah membenci tindakan Iblis tersebut.
  3. Allah menakdirkan kebanyakan manusie membangkang perintah-Nye dan Die membenci pembangkangan tersebut.
  4. Allah menakdirkan kelahiran dan tidak ade yang mampu menolak untuk dilahirkan, dan menakdirkan kematian tidak ade yang mampu menghindari kematian.
  5. Allah secara Kauni menakdirkan seluruhnye, seluruh tindakan manusie jadi DPR atau dide jadi DPR, penyakit, bencane alam, penciptaan Malaikat dan Iblis, adanye kebaikan dan kejahatan.

 

Iradah Syari’yah Diniyah (Kehendak yang tidak mesti terjadi)

Iradah Syar’iyah Diniyah atau Kehendak Syar’i, adalah kehendak Allah dalam perintah agame-Nye. Iradah Syar’iyah adalah kehendak Allah yang tidak mengharuskan terjadinye apa yang diinginkan-Nye dan dicintai-Nye, hal ini dikarenakan Allah memberikan pilihan (free will) bagi manusia untuk taat atau untuk menolak. Allah menyukai kehendaknye ini untuk dilaksanakan makhluknye dan membenci apabile kehendaknye ini dilanggar. Barangsiape yang menuruti kehendak syar’i ini diberi pahale dan dijanjikan Surge sedangkan yang menolak berdosa dan terancam Nerake. Iradah Syar’i hanya terjadi kepada hambanye yang dicintai-Nye yaitu hambanye yang beriman. Allah senang bile mereka mendapat petunjuk dan bersyukur, dan tidak ridha apabile mereka kafir.

 

Sebagian contoh Iradah Syar’iyah:

  1. Allah secare syar’i menghendaki dan menyukai seluruh manusie untuk beribadah kepada-Nye, namun secare kehendak Kauni, Allah menakdirkan ade sebagian manusie yang beriman dan sebagian manusie yang ingkar, Ade manusie yang melaksanakan shalat dan ade yang meninggalkan shalat.
  2. Allah secare syar’i menghendaki manusie untuk berbuat jujur, maka ade sebagian manusie yang berbuat jujur dan Allah menyenanginye.

 

Penerapan kedua jenis kehendak Allah

Kehendak Allah bisa terjadi dan terpenuhi dalam kedue sisinye (secare Kauni dan Syar’i). Dan kadangkale hanya terjadi secare Kauni tapi tidak secare syar’i, yang mana tidak terjadinya kehendak syar’i tersebut adalah atas karena kehendak Kauni Allah. Penerapan yang terjadi di alam ini misalnye:

  1. Berkumpulnye (terpenuhi keduanye) Iradah Kauni dan Iradah Syar’i

Secara Kauni, Allah menghendaki berimannya para penyihir Fir’aun karena hal itu telah dan memang terjadi, secara syar’i Allah memerintahkan seluruh manusia untuk beriman melalui dakwah Nabi-nabinya, dalam hal ini Nabi Musa dan Harun.

 

  1. Terjadinye kehendak Kauni namun tidak terpenuhinye kehendak Syar’i, diantaranye:

Allah secare syar’iyah menghendaki berimannye seluruh manusie, termasuk Fir’aun. Oleh sebab itu Allah mengutus Nabi Musa dan Harun kepade Fir’aun, namun secara kauniyah Allah tidak menghendaki Fir`aun untuk beriman maka Fir’aun ditakdirkan menolak dakwah Nabi Musa dan harun.

Orang yang mati karena bunuh diri adalah ketetapan (takdir) dan kehendak Allah secare Kauni yang pasti terjadi. Namun secare syar’i Allah telah melarang manusie untuk melakukan bunuh diri dan mengancam pelakunye dengan Neraka, dan Allah juga memberikan manusia tersebut pilihan dan kemampuan untuk melakukan atau membatalkan perbuatannya.

 

Perkataan Ulama

Ibnu Qudamah berkate, “Para Imam pendahulu dari kalangan umat Islam telah ijma’ (sepakat), bahwa wajib beriman kepade qadha’ dan qadar Allah yang baik maupun yang buruk, yang manis maupun yang pahit, yang sedikit maupun yang banyak. Tidak ada sesuatu pun terjadi kecuali atas kehendak Allah dan tidak terwujud segale kebaikan dan keburukan kecuali atas kehendak-Nye. Die menciptakan siape saje dalam keadaan sejahtera dan ini merupakan anugerah yang Allah berikan kepadanye dan menjadikan siape saje yang Die kehendaki dalam keadaan sengsara. Ini merupakan keadilan dari-Nye serta hak absolut-Nye dan ini merupakan ilmu yang disembunyikan-Nye dari seluruh makhluk-Nye. (*)

 

Previous Peminat Calon Polwan Meningkat
Next Kondisi Jembatan Ayek Betung Memprihatinkan